UKS (Usaha Kesehatan Sekolah) di Indonesia

Banyak penyakit dan malnutrisi yang berdampak pada anak usia sekolah dapat dicegah atau dapat diobati. Sekolah menawarkan Infrastruktur yang tersedia untuk menjangkau anak-anak dan karena beberapa perawatan tidak mahal, intervensi SHN termasuk di antara intervensi kesehatan yang paling efektif dari segi biaya. Fokus Sumber Daya pada Kesehatan Sekolah yang Efektif (FRESH) adalah kerangka kerja yang dikembangkan melalui upaya lintas untuk mempromosikan dan mendukung kebijakan program kesehatan dan gizi sekolah yang efektif yang diluncurkan pada tahun 2000 di Dakar Education for All Forum. Kerangka kerja ini menetapkan empat komponen inti yang perlu dipertimbangkan saat merancang program kesehatan dan gizi sekolah: kebijakan sekolah terkait kesehatan; Penyediaan air bersih dan sanitasi; Pendidikan kesehatan berbasis keterampilan dan layanan kesehatan dan gizi berbasis sekolah.


Kebijakan nasional tentang kesehatan sekolah telah ada sejak tahun 1950an. Pada tahun 1970an sebuah satuan tugas untuk pendidikan dan kesehatan dibentuk untuk menerapkan kesehatan di tingkat sekolah dasar.

Pada tahun 1984 sebuah kebijakan kesehatan sekolah dan nota kesepahaman (MoU) dibuat yang melibatkan empat kementrian: Kementerian Pendidikan Nasional, Kementerian Agama, Departemen Kesehatan, Depkes, dan Kementerian Dalam Negeri (sekarang disebut Home Affairs) yang memimpin Program Kesehatan Sekolah Usaha Kesehatan Sekolah (UKS).

Tujuan UKS adalah untuk meningkatkan kualitas pendidikan dan prestasi belajar siswa dengan: meningkatkan kemampuan hidup sehat siswa; Menciptakan lingkungan sekolah yang sehat; Dan meningkatkan pengetahuan, mengubah sikap siswa, dan menjaga kesehatan dengan mencegah dan menyembuhkan penyakit. Tujuan ini tercermin dalam tiga pilar program-pendidikan kesehatan, pelayanan kesehatan di sekolah dan lingkungan sekolah yang sehat.

Di tingkat sekolah, kepala sekolah dan satu atau lebih guru/guru "UKS" ditunjuk untuk mengawasi kegiatan UKS di sekolah tersebut. Sekolah diharapkan dapat berkolaborasi dengan staf pusat kesehatan untuk melaksanakan beberapa kegiatan UKS. Tingkat pusat, Terutama Depdiknas, berperan dalam menetapkan standar, memberikan panduan dan menetapkan harapan untuk program UKS.

Meskipun telah menciptakan program UKS di Indonesia beberapa dekade yang lalu, sangat sedikit data dan Informasi tersedia untuk investasi dalam program UKS di tingkat manapun - pusat, distrik, kecamatan, sekolah - atau dampak program dan kegiatannya. Sebagai program nasional yang dilaksanakan dalam sistem desentralisasi, apa yang terjadi di bawah program UKS di satu distrik mungkin terlihat sangat berbeda dari yang didukung di negara lain jika program UKS ada sama sekali. Di tingkat provinsi dan kabupaten, sumber daya yang ditujukan untuk UKS bergantung pada komitmen badan legislatif dan pengambil keputusan setempat.

Draft tingkat minimum layanan (standar Pelayanan Minimal / SPM) untuk sekolah mencakup standar untuk persediaan air bersih dan fasilitas sanitasi yang memadai - fasilitas cuci tangan dan toilet. Beberapa upaya sedang dilakukan di bawah naungan berbagai lembaga donor dan Kementerian Kesehatan dan Kementerian Pendidikan Nasional untuk memperbaiki lingkungan air dan sanitasi di sekolah-sekolah. Jaringan sanitasi lingkungan dan air bersih di sekolah didirikan untuk membantu mengkoordinasikan pelaksanaan berbagai kegiatan dan program.

Baca juga: Tugas, Peran, dan Tanggungjawab Staf Sekolah Dalam Program Bimbingan dan Konseling


Program Imunisasi Sekolah-Bulan Imunisasi Anak Sekolah (BIAS) mungkin merupakan penyediaan layanan kesehatan berbasis sekolah yang paling konsisten dan efektif. Diperkenalkan pada tahun 1998 pada awalnya sebagai pengendalian tetanus jangka panjang dengan memberikan kekebalan seumur hidup kepada semua lulusan sekolah dasar dan penguat difteri, program BIAS diintegrasikan dalam struktur UKS yang ada. Dalam prakteknya, UKS tampaknya tidak memainkan peran utama dalam implementasi. Tanggung jawab untuk program BIAS adalah melalui Program Perluasan untuk Imunisasi (EPI) dan petugas kesehatan bekerja secara langsung dengan sekolah tanpa dukungan UKS.

0 Komentar UKS (Usaha Kesehatan Sekolah) di Indonesia

Posting Komentar

Wikipendidikan
Back To Top